Sunday, July 31, 2016

Hampir Mati (bahagian 2)

Bismillah.

Cerita kedua tentang pengalaman yang hampir meragut nyawa. Mungkin kali ni kurang debarannya sebab masih boleh bernafas, tak macam kes lemas yang hampir habis kemampuan untuk bernafas.

Tahun 2011. Ke Brunei menaiki kereta. Suami ada kerja di Miri (waktu ni kami tinggal di Bintulu, Sarawak). Dan memandangkan Brunei tidak berapa jauh dari Miri, jadi kami pun mengambil peluang ini untuk berjalan ke Brunei untuk beberapa jam.

Sewaktu dalam perjalanan pulang dari Brunei ke Miri, kami melalui satu jalan yang sangat gelap sehinggakan kami tidak dapat melihat apa-apa langsung. Terlalu gelap dan semestinya jalan di hadapan juga tidak kelihatan. Ketika itu kereta kami (kereta Kancil) terlalu laju. Dalam kegelapan serta kelajuan itu, tiba-tiba kereta kami terbang! Rupanya kami memasuki kawasan pembinaan di mana di kawasan itu terdapat banyak timbunan pasir dan tanah. Jalannya juga amat tidak rata.

Bayangkan kereta Kancil kami ketika itu yang sedang laju, meluncur laju di atas timbunan-timbunan serta longgokan pasir. Terus sekelip mata kereta kami terbang agak jauh dan sungguh, waktu itu kami tak tahu apa yang ada di hadapan. Dalam hati saya ketika itu, saya seolah-olah sudah redha jika kami jatuh ke dalam gaung atau kereta bergolek.

Namun syukur suami masih mampu mengawal kereta & tidak ada gaung di hadapan. Kereta kami terhempas semula ke atas tanah dan mati enjinnya. Suami dengan segera undurkan kereta dan memandu keluar dari kawasan itu. Bimbang kalau-kalau ada penjahat. Selepas beberapa kilometer berada jauh dari kawasan tadi, suami keluar untuk cek kereta. Almaklumlah kereta kecil & murah, mestilah bahaya jka sudah terbang dan terhempas semula. Dan syukur sekali lagi kerana tiada apa-apa kerosakan yang berlaku.

Oh, lupa untuk saya beritahu bahawa ketika itu, saya sedang mengandung 4 bulan. Bermakna kandungan masih kecil. Risau juga kalau-kalau apa terjadi. jadi kami berhenti di stesen minyak berdekatan dan saya ke bilik air untuk cek kalau-kalau ada darah yang mengalir akibat keguguran. Alhamdulillah my baby survived. :')

Setelah itu kami teruskan perjalanan pulang ke hotel di Miri dan masing-masing diam tanpa kata. Keesokan pagi, usai solat Subuh berjemaah, masih lagi kami berdua diam. Banyak termenung. Banyak merefleksi diri dan dibiarkan dengan fikiran masing-masing. Mungkin kerana kami masih lagi dalam kondisi yang seolah-olah tidak percaya apa yang berlaku kepada kami dan betapa bersyukurnya kami kerana Allah masih beri kami nyawa, malah kesihatan yang sempurna. Ya Allah betapa besarnya rahmatMu kepada kami sekeluarga.

Mudah-mudahan dengan nyawa yang masih Tuhan beri ini, kami akan terus cuba untuk membina kehidupan yang Allah redha dan diberi peluang untuk menyumbang sesuatu kepada ummah.

Amin ya Rabb.

Friday, July 29, 2016

Hampir Mati

Bismillah.

Alhamdulillah seronok pagi ni sebab dapat luangkan masa sikit untuk berblog. Tapi bila tengok jam dah 0653am, alahai cepatnya masa berlalu. Sekejap lagi nak kena kejutkan anak untuk pergi sekolah. Sebenarnya semalam teringat tentang dua pengalaman yang hampir meragut nyawa. Saya tak pernah cerita sebelum ni, hanya orang yang terdekat sahaja yang tahu. Dua kali ia berlaku.

Pertama, hampir lemas.

Saya suka berenang. Sangat-sangat suka. Saya belajar berenang sewaktu semester terakhir di UIA. Masa tu masih banyak peluang dan masa untuk berenang. Hampir setiap petang bermula jam 5pm saya akan pergi ke female sport complex semata-mata untuk pergi berenang. Berenang terasa seolah-olah satu escapism buat saya. Tak lari dari sesiapa, cuma waktu berenang, saya akan terasa tenang, rasa lupa akan semua masalah. Bersahabat dengan air yang tenang, minda benar-benar fokus pada pergerakan badan, pernafasan sendiri dan gelombang kecil air yang berada di sekeliling.

Selepas grad, saya dah tak jumpa kolam renang selain kolam renang uia yang dikhususkan untuk muslimah dan berada di tempat tertutup. Dipendekkan cerita, saya pernah datang ke KL (ketika itu saya tinggal di Johor) kerana ada urusan dan saya curi-curi masa sedikit untuk singgah di UIA semata-mata untuk berenang. Majdiyya masih kecil waktu tu, tak silap saya dia belum cecah usia setahun. Saya minta tolong seorang kawan untuk pegangkan Majdiyya sementara saya di kolam renang.

Waktu tu, saya dah tak berapa biasa berenang. Sebab hampir setahun tinggalkan aktiviti tersebut selepas baru sahaja pandai berenang. Entah macam mana, saya terus nekad untuk ke bahagian yang dalam dan berenang seperti biasa. Kerana sebelum itu saya memang sudah biasa untuk berenang menyeberangi kolam renang dari hujung ke hujung. Setiap bahagian yang paling dalam juga saya sudah redah.

Tapi waktu itu, waktu saya berenang semula selepas setahun; tak sampai 5 minit berenang, saya tiba-tiba lupa cara pernafasan yang betul. Saya lupa untuk fokus. Nafas jadi semakin pendek dan semakin banyak air yang saya telan. Waktu tu saya betul-betul terkapai sebab hampir tenggelam ke dasar dan nafas sudah semakin pendek. Semakin dibuka mulut, semakin penuh air berlumba-lumba memasuki mulut. MashaAllah waktu tu saya benar-benar rasa seperti hampir mati. Tak dapat bernafas, badan ditarik ke dasar kolam. Namun terima kasih Allah kerana masih beri peluang kepada diri ini untuk terus hidup. Lifeguard yang ada di kolam ketika nampak saya terkapai-kapai dan dengan segera dia campak pelampung ke arah saya. Syukur saya masih ada kudrat untuk menggerakkan badan sedikit ke arah pelampung dan berpaut padanya.

Sejak peristiwa itu, jika saya berenang, saya tidak berani lagi untuk pergi ke kawasan yang kaki saya tidak mampu cecah ke lantai. Trauma. Sungguh. Walaupun sebenarnya trauma dengan berenang, saya tetap lawan perasaan tersebut. Saya mahu ajar diri untuk berdepan dengan ketakutan itu serta lawan sedikit demi sedikit. Alhamdulillah hati saya masih sayangkan aktiviti tersebut. Walaupun boleh saya katakan bahawa sudah hampir 3 tahun rasanya tak berenang, tapi saya tetap sentiasa teringat-ingat akannya, masih sentiasa mahu berada di dalam air, masih kerap hati berbunga setiap kali terlihat kolam renang.

Okaylah, dah lewat nampaknya. Dah pukul 0722am. Untuk cerita kedua, inshaAllah nanti saya sambung lagi. :)

Fi hifzillah. <3

Inilah kolam renang itu. Rindu. :')

Sunday, July 24, 2016

Team El Sajida at Fronte Centre

Bismillah.

I was so sad to know that Blogger App is now no longer available for iPhone. If I were to update my blog using laptop, I am afraid it will take months. T___T

By the way, I just wanna share here the moments from the precious night that I have spent together with my staffs or known as #teamELsajida at the opening of Fronte Centre in Ampang. The owner of the centre is the regular photographer of El Sajida, Hijabella Studio. I feel so impressed about them, having big businesses at young age, mashaAllah.

I don't really wanna write much, just wanna upload some memorable photos of us. I think it has been forever since we went out together and really enjoyed ourselves like this. We have two new team members and I can say that this is the first time all of us hang out together. I am very grateful to God for sending me such an amazing team members. The team that I can rely on, the people who can do most of the tasks much much better than me.

Since the first time El Sajida have a team, the members keep changing, they come & go. And honestly the current team members are the best, in term of our bonding, as well as in term of doing our respective tasks. May Allah bless them all and give them an abudance of "rezeki yang berkat". Amin.

Enjoy the pictures!


In the meeting room. Not having a meeting, just looking around. :)

Seminar room. For any events or talks.

The youngest team member, Majdiyya. :D

Lovelies.

What I ate that night, Nasi Lemak Saleha Ampang, Green Tea, etc.

Majdiyya snapped this pic. ;)

What a great idea of business. ^_^


Love them fillah. <3


Saturday, July 16, 2016

Kali Pertama, Ayat-ayat Cinta 2.


Bismillah.

Rindu yang amat pada blog ini. Selalu singgah tapi tanpa meninggalkan apa-apa jejak. Dan Alhamdulillah kali ini ada sedikit ruang dan peluang untuk menulis beberapa kalimat dari hati, hasil dari pembacaan novel Ayat-ayat Cinta 2.

Sebenarnya terasa macam "this is so not me" ketika menulis entri ini disebabkan dua perkara; 1) Saya bukan jenis yang baca novel, saya lebih gemarkan buku non-fiction atau buku antologi cerpen/ kisah pendek. 2) Saya rasa ini pertama kali saya cuba untuk menulis review di blog ini tentang buku yang saya baca. Bukanlah review yang formal tapi serba sedikit cerita di sebalik pengalaman saya membaca novel Ayat-ayat Cinta 2. :) Terima kasih buat anda yang sudi membaca entri ini. Saya amat hargainya. <3

Sebenarnya saya amat terpanggil untuk membeli lantas membaca novel ini kerana ia adalah kesinambungan dari novel Ayat-ayat Cinta. Dan semestinya novel itu saya baca kerana ia antara novel cinta islami yang terawal berada di pasaran dan mendapat sambutan luar biasa hebat! Saya tidak menonton filemnya, hanya baca novelnya. Siapa tak kenal Fahri, Aisha & Maria kan? ;)

Saya mengambil masa yang agak lama juga untuk menghabiskan novel 1000 mukasurat ini. Alhamdulillah berjaya habiskan walaupun sejujurnya ada beberapa bahagian yang saya skip untuk baca, iaitu bahagian-bahagian Fahri berdebat atau berdiskusi secara ilmiah. Saya amat musykil mahu tahu apa yang terjadi kepada Aisha, kerana itu saya agak terganggu jika terlalu banyak diskusi ilmiah yang perlu dibaca. Maaf Kang Abik. Tapi diskusi itu semua sememangnya terlalu hebat serta sangat informatif, cuma saya yang memilih untuk skip ketika proses pembacaan. 

Perasaan ketika membaca novel ini? Sudah tentu amat bercampur baur, namun yang paling banyak adalah rasa sayu. Sayu saat Fahri rindukan Aisha dan terluka hatinya tatkala tidak mengetahui apa yang terjadi kepada buah hatinya Aisha. Juga terbit rasa kagum dengan Fahri, yang mencuba sehabis baik untuk berdakwah menggunakan akhlak yang mulia, dengan cara membalas kejahatan dengan kebaikan demi kebaikan. Namun tertanya juga, apakah benar-benar wujud insan yang terlalu sempurna seperti Fahri?

Antara perkara lain yang amat menggembirakan hati saya ketika membaca novel ini ialah latar belakang kisahnya; iaitu di Scotland. Negara yang amat dekat di hati saya kerana di situlah saya dilahirkan. Membaca cerita yang dipetik satu persatu tempat di negara itu, benar-benar terasa nostalgik meski saya tidak lama berada di sana, malah masih terlalu kecil untuk mengingati setiap momen istimewa. 

Jalan cerita novel ini, saya rasakan cukup teratur. Cerita satu persatu diselitkan, watak demi watak diperkenalkan dan tidak sukar untuk difahami jalan penceritaannya. Terlalu banyak tanda tanya yang menyebabkan tangan ini tidak mampu berhenti dari membelek helaian demi helaian sehingga saya temui jawapannya. Terlalu ramai wanita baik dan cantik yang muncul di sepanjang cerita namun bagaimanakah akhirnya penghujung kisah Fahri dengan wanita yang dihadirkan dalam hidupnya? Dan di mana sebenarnya Aisha? 

Apapun, antara mutiara berharga yang dipelajari dari kisah Ayat-ayat Cinta kali ni ialah;

1) cinta yang kuat kepada seseorang mampu memberi kita kekuatan untuk meneruskan perjuangan

2) benarlah bahawa akhlak yang mulia itu melebihi segalanya

3) kesucian diri ternyata lebih penting dari paras rupa yang hanya sementara

4) bahagia itu ada, carilah dalam diri kita, minta dari Dia

5) Betapa besarnya pengorbanan mereka yang mempertaruhkan nyawa demi menjaga agama

6) Aisha, Hulya, Sabina.... daku ingin jadi seperti kalian!



Jumpa lagi. :')



The book. And me.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...