Friday, July 5, 2019

Perjalanan Haji Terakam di Gambar



Bismillah.

Makin teringat pada kenangan menunaikan haji pada tahun 2016. Dan untuk entri blog kali ini, saya ingin berkongsi perjalanan haji saya secara ringkas, bermula dalam penerbangan sehingga selesai menunaikan haji. Moga bermanfaat.




Dalam Airbus A380. Alhamdulillah dapat peluang untuk duduk di seat Business Class tanpa dirancang. Merasa jugak seketika. :) 



Di tempat Imigresen. Buku tentang Makkah sentiasa dibawa, supaya lebih menghargai kisah-kisah dan sirah Makkah ketika berada di sana. 



Touch down di Airport Jeddah. Tak tergambar perasaannya setelah selamat mendarat. <3 



Dalam perjalanan ke Mekah dari airport. Menaiki bas. Ketika ini kami diuji dengan bas rosak. Perlu menunggu dalam sejam lebih sebelum menyambung perjalanan. Syukur pendingin hawa dalam bas masih berfungsi. Terlelap dua tiga kali sementara menunggu bas dibaiki. :) 



Tiba di Makkah, terus letak barang di hotel dan kemudian pergi mengerjakan umrah. Terlalu panjang tempoh masa yang diambil untuk menyempurnakan umrah pada malam tersebut. Kami dihampiri seorang nenek yang keseorangan (temannya hilang dari pandangan) dan meminta kami agar membantu & menemaninya menyempurnakan umrah pada malam itu. Panjang kisah tentang nenek ini. Tapi tak apalah, lain kali boleh cerita. ;) 



MashaAllah, Kaabah yang dirindui... Lautan umat manusia yang sangat sesak, apatah lagi ketika ini memang musim haji. Sepanjang bertawaf, berulang kali minta Allah mudahkan urusan semua yang sedang bertawaf, jangan sampai ada yang jatuh atau kehilangan teman. 



Selesai tawaf, terus sambung dengan ibadah sa'ie. Waktu ini sudah pukul 1 pagi. Kami terlalu amat letih dari perjalanan jauh, dan harus berjalan jauh untuk menghabiskan sa'ie, jadi kami banyak kali berhenti berehat dan melelapkan mata seketika sebelum sambung semula sa'ie sehingga cukup 7 pusingan ulang alik safa - Marwah. 



Persediaan untuk memulakan ibadah Haji. Ia bermula dengan Wukuf di Arafah. Dalam gambar ini, taklimat sebelum berangkat ke Arafah. 



Hati berdebar sebelum memulakan ibadah haji. Berulang kali mengulangkaji dengan rakan sebilik, supaya ibadah haji sempurna dan tiada cacat celanya. 



Di khemah padang Arafah. Satu malam kami tidur di sini di bawah khemah yang terbuka. Sayu tak tergambar apabila waktu gelincir matahari, waktu selepas zohor bermulanya wukuf. Dan waktu itu semuanya bercucuran airmata berdoa tanpa henti, untuk diri, untuk yang tercinta... Terbayang berada di padang Mahsyar. 



Sudah meninggalkan Arafah, kini di Muzdalifah, mengutip batu untuk melontar di Mina selepas ini. Selepas mengutip batu kecil, kami berehat seketika di atas tikar dalam 3 jam sebelum bertolak ke Mina, sambil bertalbiah, sambil berbaring melihat langit, menangisi dosa, merintih Tuhan terima ibadah haji, meminta Tuhan ampunkan segalanya.... 



Dalam khemah kami di Mina. Sepatutnya kami terus pergi melontar Jamrah Kubra, tapi pihak Tabung Haji tangguhkan dan minta kami pergi keesokan hari, kerana terlalu sesak dan risau akan keselamatan. Jadi malam itu kami terus membersihkan diri dan berehat seketika. 



Di kawasan luar khemah Mina, sebelum bertolak untuk pergi melontar. Kawasan laluan untuk jemaah dari asia tenggara tidak bercampur dengan jemaah negara lain. Hati berdebar juga sebenarnya, kerana teringat kes haji 2015, ketika berlaku human stampede dan ramai yang maut semasa perjalanan ke tempat melontar. tapi Alhamdulilah semuanya lancar walaupun sangat sesak. Perlu berjalan kaki lebih kurang 3.5km sebelum tiba. Dan perlu lalui lagi 3.5km untuk pulang ke khemah. Persediaan fizikal sememangnya amat perlu sebelum menunaikan haji. Ada ramai juga jemaah yang pengsan, kena heat stroke dan pelbagai lagi. 



Di tempat melontar. Di tembok itulah kita baling batu, ada longkang di sekelilingnya. Alhamdulillah tidak sesak sebab melontar hanya sekejap dan askar yang mengawal di situ memang tidak benarkan kita berlama-lama di sekeliling tempat melontar. 



Setelah menginap beberapa malam di Mina, tibalah masa untuk pulang ke Makkah, untuk menyempurnakan baki ibadah Haji. Sungguh, paling hebat cabarannya buat kami kaum wanita di sini. Akan tetapi, di sinilah tempat yang sangat kami rindui, yang sangat kami insafi. 



Tiba di Makkah dan malam itu kami terus menunaikan tawaf rukun haji. Penuh sesak semestinya, tapi Alhamdulillah ada ruang untuk semua tetamu Allah. <3 



Sekali lagi menyempurnakan saie. Dan kali ini Alhamdulillah kami tidak sepenat sebelum ini, dan kami mengambil masa yang tidak lama untuk menyempurnakannya. Lepas sa'ie, hanya perlu bercukur (gunting beberapa helai rambut). 



Allahuakbar. Sempurna ibadah haji, rukun islam kelima pada jam 440am, beberapa minit sebelum masuknya waktu Subuh, 16 September 2016. Allahuakbar.... Sungguh tak sangka Tuhan menjemput seawal ini... Terima kasih Tuhan. terima lah haji ku ya Allah... 



Begitulah sedikit sebanyak yang saya dapat kongsikan tentang perjalanan menunaikan haji, dari mula berangkat sehingga sempurna ibadah haji. Alhamdulillah. Waktu saya di sana, saya ada masa dalam 2 minggu lagi selepas selesai haji untuk terus berada di bumi Mekah sebelum berangkat ke Madinah. InshaAllah nanti saya akan berkongsi lagi.



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...